Laman

Sabtu, 27 Mei 2017

soon to be your wife, mas.

Selamat menunaikan ibadah puasa bagi yang muslim yaaaa. Alhamdulillah dipertemukan lagi dengan bulan Ramadhan di tahun ini.

Menjelang Ramadhan kemarin, lagi heboh pertunangan mbak Raisa dan mas Hamish nih. Bermunculan hastag hastag patah hati gitu karna notabene mbak dan masnya ini kelampau cantik dan ganteng sih. Tapi buat saya yang masih single, teruskanlah mbak raisa jadi stok yg ganteng masih bersisa.

Ngomongin tentang yang ganteng nih, saya baru sadar. Mbak Raisa sama mas Hamish ganteng dan cantik, kalo ga mana mau mereka mencoba untuk menjalin hubungan di awal. Terus yang kaya mau sama yang lebih kaya. Yang artis deket nya sama segolongan artis juga. Kesimpulannya apa? Ya bener, kita akan mendapatkan pasangan yang menyerupai diri kita. Kalo kita cantik, dapetnya yang ganteng atau seminimalnya ga jeleklah. Kalo kita kaya yaaa seminimalnya juga dapet orang yang berada. Siklusnya begitu.

Terus saya jadi kepo gitu ya abis baca lyne tudey. Isinya gini 'Verrell Bramasta punya rumah harga milyaran' kurang lebih begitu deh. Terus saya yang notabene jarang banget update selebriti gitu mulai searchinglah artis yang namanya 'Verrell Bramasta'. Okeh yang saya tangkep pertama itu ganteng. Bgt. Setelah surfing ini itu akhirnya saya menyerah. Tadi nya saya mau mencoba buat minta sama Allah biar dia jadi jodoh saya (wkwkwkkwk) tapi saya pribadi masih bertanya tanya, kira kira apa yang membuat dia mau menikahi saya?belum terjawab, kalau nanti terjawab ya saya bakal minta sama Allah buat Jadi in dia yang terbaik untuk jadi jodoh saya.

Tapi sejauh ini, mas Verrell ini emang kebangetan banget. Ganteng iya, udah punya rumah (yang kata mbak saya, kalo dia naroh uang buat rumah berarti uang hasil dia kerja langsung ditabung), sayang anak kecil (diliat dari interaksi dia sama adiknya yang paling kecil), kalo pinter saya kurang tau baca Sana sini sih katanya udah mempersiapkan kuliah di luar.

Kalo kita berandai andai nih, kira kira tipikal gimana yang beruntung bakal dapetin lelaki semacam mas Verrell ini?

Pertama, menurut saya dia harus beragama. Ini penting, disaat suami soon to be adalah orang yang bekerja di dunia entertain, istri yang diperlukan adalah istri yang bisa memahami kesibukan suami, mengerti kalo suami nya itu sedang kerja melakukan tugasnya sebagai suami yaitu mencari nafkah. Terus kalo beragama, setidaknya uang hasil jerih payah ga akan dijadiin buat hambur hamburan karna kita tau ya Allah itu ga suka yang berlebihan. Setidaknya ada jatah rutin yang dicanangkan buat sedekah, mantab.

Kedua, bisa masak. Ini juga penting, udah kerja pagi pulang pagi dan makanannya fast food, oh tidak. Kalo saya, saya ga mau ditinggal suami duluan karna dia kebanyakan fast food atau rokok. Jadi ya sehat bareng, kan asik kalo bawain makan buat suami, terjamin sehatnya terjamin hatinya. Bayangin kalo dia malah dibawain sama perempuan lain, kan sakit.

Ketiga, berpendidikan. Ibu adalah madrasah pertama untuk anak anaknya. Maka dari itu penting banget buat jadi perempuan cerdas. Lagipula, cara berfikir perempuan cerdas itu jelas beda sama perempuan yang mengandalkan kecantikan aja.

Terakhir, cantik?saya mau naroh point cantik sebagai point paling akhir dari semua point yang ada. Kenapa?gen anak itu cenderung diturunkan lebih besar dari ayahnya. Ibu itu hanya menyumbang. Jadi cukuplah biasa aja rupanya, tapi bisa merawat diri dengan baik jadi enak untuk dilihat. Kalo untuk artist semacam yg ganteng, ya mereka sudah cukup untuk memperbaiki keturunan jadi point cantik bukan menjadi point teratas.

Lebih asik lagi kalo artis yang bakal meroket tuh ngejalanin nikah muda. Jadi istrinya kelak tuh ngebantu dia, ngepush dia dari jaman dia biasa sampai luar biasa. Katanya rasanya nikmat banget kalo begitu. Kata dosen saya juga, cari pasangan hidup tuh ya dimulai dari sebelum kerja, Karna dunia kerja itu susah. Saya juga mau, tapi apa daya belum ada yang berani minta ke bapak saya.

Jadi, apa diantara kalian sudah tersedia poin poin untuk menjadi pasangan artis artis sebangsa verrell bramasta?

Rabu, 24 Mei 2017

lelaki bersandal jepit

Okey
Let me write something emmm 'ewh'?

Selamat malam.
Kamu apa kabar?
Kemarin dan hari ini saya lewati dengan tingkat kemalasan yang tinggi. Entahlah, ada titik jenuh dan.......bosan?

Kemarin.
Saya melihat kamu.
Bukan bukan.
Saat itu saya sedang bersama dengan satu teman lelaki saya dibawah teduhan depan gedung jurusan. Sangking asik dan yaaa saat itu saya dalam kondisi sangat butuh bantuan teman saya, saya tidak memperhatikan sekitar. Kemudian tanpa sengaja saya melihat lelaki disebrang saya sedang berjalan melihat ke arah saya. Saya diam dan tetap berbincang karna kurang jelas pandangan saya. Kemudian ketika saya sadar, dia adalah kamu. Iya kamu. Sampai lebih dari 5 kali mungkin kamu melintasi jalanan sebrang itu.
Terima kasih ya, setelah sekian lama saya ga liat kamu.

Ini benar membuat saya penasaran.
Bagaimana caranya agar kamu melihat saya?

Selasa, 16 Mei 2017

+- 5 watt

Lelah ya.
Saya ini lagi sibuk dan Capek capeknya nyari tempat praktek lapangan kerja a.k.a. pkl. Bener bener susah kalo ga ada cenel orang dalem.

Ya gitu. Lagi capek capeknya terus diselingin baper, astaga.
Sudahlah, ngantuk.

Senin, 15 Mei 2017

cuap cuap untuk kamu

Seperti niat awal saya setelah menemukan password blog ini saya mau aktif, dan cajangggg. Hari ini saya update lagi setelah kemaren padahal baru update.

Hari ini bahas apa ya?
Kepikiran tentang wanita.

Kasusnya begini,
Saya mulai ngerasa tertarik dengan manusia berjenis kelamin laki - laki (lagi). Kemudian muncullah pertanyaan, bagaimana cara dia bisa 'melihat' saya?

Saya mulai berpikir keras tentang hal ini setelah dapet kabar tipikal perempuan yang dia suka. Hadehhh, berat sodara sodara.

Tapi kalo ditelaah lagi, ya wajar.
Saya, yang kemungkinan besar sama dan belum tentu lebih baik dari separuh penghuni negara Indonesia ini apa yang bisa dibanggakan?ah terlalu jauh untuk dibanggakan, mungkin sekedar diakui keberadaan saya juga sudah cukup. Bah, berat. Dulu saya naksir orang ga segininya pengen diliat. Karena saya ngerasa tanpa perlu effort besar juga dia udah ngeliat, in case kita berdua sama sama melihat masing masing. Nah ini?alamak.

Logika saya mulai bermain nih.
Ketika saya, keberadaannya menyerupai seperdua dari perempuan yang dia liat, ya jelas saya hanya sekedar iklan. Ibaratnya ya cuma sebagai layar hitam setiap pergantian iklan. Ga kerasa. Ada jejaknya juga engga.

Terus saya harus apa?
Cantik?haduuuu banyak sekali diluar Sana yang cantik Bu. Mau yang make up atau tanpa make up udah bejibun. Makanya mulus, bersih dan enak diliat udah kaya ikan asin dipasar.
Pinter?jangan tanya deh. Yang saya tau sekarang ini lebih banyak perempuan yang menduduki peringkat peringkat 123. Saya mah apa atuh.
Sholehah?dateng deh ke mesjid. Ga susah nyari yang begini. Mereka dengan sukarela mendengarkan kajian kajian Islam setiap jadwalnya. Mereka mereka yang disini nih biasanya juga sudah merangkap cantik dan pinter. Iya gitu, berat ya.

Lah saya?
Jangan deh jangan. Jangan berasumsi saya merangkap semua itu. Gila bener, mau mempercantik diri aja jerawat ga mau minggat. Mau naikin IP juga kerjaan udah menanti. Dan yang terberat ini, sholehah. Buat saya yang kuliah di jurusan sipil, yang sampai saat ini banyak kegiatan di proyek, mengharuskan menggunakan celana untuk kegiatan kegiatan tersebut. Saya yang mencoba konsisten menggunakan rok pun harus menyingkirkan sedikit demi sedikit untuk keperluan kampus.

Duh, namanya juga wanita. Banyak maunya, tapi ngejalaninnya banyak ngeluh.
Saya lupa tepatnya berapa, kalo ga salah butuh 21 hari untuk menjadikan sesuatu menjadi kebiasaan. Ya, anggep aja benar begitu. Tapi masalah nya adalah, butuh berapa lama untuk menghilangkan kebiasaan lama?

Minggu, 14 Mei 2017

Pillow Talk after 999+ days

Setelah sekian lama hiatus dikarnakan lupa password, finally.

Iya gitu, karna saya orangnya suka lupa akun dan password jadi ya setelah mencoba semua akun dan password secara rutin, berakhirlah pencarian email dan password yang tepat untuk membuka blog ini, cihuy.

Sangking hopelessnya sebenernya saya udah bikin akun blog baru dengan nama yang ga jauh beda. Tapi mengingat ini adalah blog pertama, jadi blog sebelah akan saya alih fungsikan. Mau dijadiin blog apa sebenernya saya belum nemu yang pas, yang ini juga sih sebenernya.

Tadinya saya berniat mau bikin blog ini balesan dari blog tetangga yang dulu suka posting tentang saya, tapi setelah dipikir lagi, buat apa? Toh udah masa lalu, kalo diungkit nanti jadi ragu.

Mungkin cerita tentang yang ada dalam kehidupan saya?oke bisa dicoba.

Ehem.
Jadi, setelah yaaaa sekitar kurang lebih dua tahun lulus SMA akhirnya satu demi satu mimpi saya terjamah. Terjamah loh ya bukan sepenuhnya terwujud. Beda.

Pertama itu nyoba punya online shop. Berhasil sekitar beberapa bulan selama libur semester 2 ke 3, sisanya off karna ya itu saya belom jago manage waktunya. Keteteran.

Kedua, berpartisipasi dalam suatu kepanitiaan kampus. Yeah, ini si biasa sebenernya. Cuman saya ngerasa bangga aja selama kuliah ini saya bisa nyicip divisi - divisi yang berbeda setiap acara. Pengalaman.

Ketiga, saya menerbitkan buku!( soon, saya bikin resensinya).Nah, ini yang Menurut saya paling heum bgt. Ini mimpi saya banget. Ya walaupun masih self publishing, tapi berasa 'wah gila berani banget ya gue, padahal bagus juga engga'. Ya gitu, setelah ngirim dan mengurus ini dan itu dan teecetaklah buku tersebut, saya sedikit menyesal, 'Ih, kaya gini doang, dan gue berani sok sokan nyetak buku?'. Rasanya kaya jijik sendiri bacanya. Tapi lama kelamaan ya gitu, 'namanya juga nyoba, daripada diem aja jalan di tempat'.

Keempat, saya bekerja hm..... Ga kerja juga sih apaya istilah tepatnya.....magang?iya magang, tapi digaji gitu ga seberapa sih, tapi lumayan bisa nyicipin ke dokter muka. Iya waktu itu nyoba ke dokter muka setelah menabung dengan keringat sendiri, sedih sih karna hasilnya makanya malah ga cocok. Oke skip.

Baru segitu sih jamah menjamah mimpi saya selama hiatus ini. Doakan saja bisa melesat cepat ke mimpi mimpi selanjutnya ya!aamiin.

Rabu, 16 November 2011

Resensi buku "Ayahku (bukan) Pembohong" (TERE-LIYE)









"Kapan terakhir kali kita memeluk ayah kita? Menatap wajahnya, lantas bilang kita sungguh sayang padanya? Kapan terakhir kali kita bercakap ringan, tertawa gelak, bercengkerama, lantas menyentuh lembut tangannya, bilang kita sungguh bangga padanya?


Inilah kisah tentang seorang anak yang dibesarkan dengan dongeng-dongeng kesederhanaan hidup. Kesederhanaan yang justru membuat ia membenci ayahnya sendiri. Inilah kisah tentang hakikat kebahagiaan sejati. Jika kalian tidak menemukan rumus itu di novel ini, tidak ada lagi cara terbaik untuk menjelaskannya.


Mulailah membaca novel ini dengan hati lapang, dan saat tiba di halaman terakhir, berlarilah secepat mungkin menemui ayah kita, sebelum semuanya terlambat, dan kita tidak pernah sempat mengatakannya."


Selama ini saya selalu mengutamakan keberadaan ibu.Padahal sebenarnya keberadaan ayah juga sama pentingnya dengan ibu.






Buku ini menceritakan seorang ayah yang selalu bangga akan hidup dimasa mudanya kepada anaknya.Seorang pria biasa yang sangat sederhana dan sangat rendah hati yang berhasil memikat hati seorang aktris terkenal dimasa itu.Awalnya anak itu percaya akan cerita sang ayah.Namun lambat-laun,logika anak tersebut sudah mulai meragukan kehebatan sang ayah.Anak tersebut pun menyimpulkan,kalau selama ini cerita itu hanyalah dongeng semata.Sampai akhirnya anak itu pun tumbuh menjadi pria dewasa dan hebat.Pria itu kini mempunyai dua orang anak dan ayahnya kembali bercerita mengenai pengalaman semasa mudanya.Pria dewasa itupun mulai muak dan akhirnya mengusir ayahnya sendiri dari rumah.






Buku ini mengajarkan kita untuk lebih menyayangi ayah.Segala yang telah terjadi tidak akan bisa diperbaiki.Lakukan yang terbaik untuk ayah ataupun ibu,karena tanpa mereka kita tak akan ada di dunia ini.Akhir cerita novel ini,membuat air mata saya turun.Sangat terharu dan fantastis.Di belakang kover pun dituliskan, "Kapan terakhir kali kita memeluk ayah kita?Menatap wajahnya,lantas bilang kita sungguh sayang padanya?" Entah kapan terakhir kali saya memeluk ayah,namun setelah membaca ini.Saya mencari ayah!